Didera Razia dan Pandemi, Kondisi Buruh Migran Perkebunan Kelapa Sawit di Sabah Makin Memburuk

“Ribuan Pekerja Migran Indonesia dan Filipina di Sabah, Malaysia terus ditangkap meski di masa Pandemi”, Ungkap Abu Mufakhir, salah satu anggota Koalisi Buruh migran Berdaulat, membuka peluncuran petisi online di Change.org “Hentikan Razia Pekerja Migran di Sabah, Malaysia”

Di Sabah, Malaysia, ribuan buruh migran beserta keluarganya kembali mengalami teror dan ketakutan karena operasi penangkapan yang membuat mereka harus bersembunyi di hutan-hutan sawit di kala malam hari.

“Kami melakukan penelusuran tentang situasi pekerja migran di Sabah dan melakukan wawancara terhadap sejumlah pekerja migran sepanjang Agustus 2021 terkait berbagai operasi penangkapan dan kluster Covid-19 di beberapa pusat tahanan imigrasi di Sabah”, ujar Abu Mufakhir

Gelombang razia terhadap migran tak berdokumen berlangsung sejak awal pandemi seperti operasi tengah malam pada tanggal 4 dan 5 Agustus 2021. Jawatan Imigrasi Malaysia (JIM) Sabah menangkap 155 pekerja migran bersama keluarganya, 67 diantaranya adalah perempuan dan 39 anak-anak. Sepanjang 2020, 12,877 migran tak berdokumen asal Indonesia dan Filipina telah ditangkap dan ditahan di pusat tahanan imigrasi yang penuh sesak. Dalam seluruh operasi penangkapan tersebut, otoritas Sabah telah mengerahkan 3,493 petugas, 10 kapal laut, dan 54 kapal boat kecil.

Padahal sepanjang dua tahun pandemi, ribuan buruh migran yang berdokumen sekalipun, terpaksa menjadi tidak berdokumen. Hal ini karena izin kerja mereka yang gagal diperbaharui akibat kantor-kantor imigrasi yang seringkali  tutup di masa pandemi. Namun JIM Sabah semakin gencar melakukan berbagai operasi penangkapan ribuan buruh migran tak berdokumen dengan dalih untuk mengendalikan penularan Covid-19.

Berdasarkan laporan Tim pencari Fakta Koalisi Buruh Migran Berdaulat (KBMB) tentang Kondisi migran Indonesia yang dideportasi selama masa covid-19 dari Sabah, Malaysia ke Indonesia tinggal berdesak-desakan di fasilitas penahanan membuat sebagian tahanan yang merupakan perempuan, anak anak dan lanjut usia rentan terpapar Covid-19. Akibatnya, mereka tidak hanya menderita secara fisik tetapi juga mengalami gangguan kesehatan mental. Situasi tersebut diperparah dengan fasilitas penahanan yang tidak inklusif dan ramah terhadap perempuan.

Seorang pekerja perempuan yang dideportasi menyebutkan:

“Waktu di penampungan saat ramai wabah corona, setiap hari kami disiram air beralkohol (disinfektan). Kami disemprot sekujur badan dengan tekanan yang kencang hingga basah kuyup. Pakaian yang basah tidak boleh diganti, harus menunggu mengering di badan. Katanya agar segala kuman mati. Kepala kami terasa pusing setelahnya” .

Berdasarkan penelusuran Tim pencari Fakta Koalisi Buruh Migran Berdaulat (KBMB), berbagai operasi penangkapan hanya membuat kondisi di pusat tahanan imigrasi semakin memburuk dan penuh sesak.

“Kalau kena razia, kami akan dibuang ke mana? Dalam situasi pandemi seperti ini tidak masuk akal menangkapi para pekerja migran. Sulit dipahami. Kita harus jaga jarak dan di pusat tahanan penuh sesak. Sangat tidak masuk akal.” (Ergusem, Buruh Migran Perkebunan Sawit di Sabah, 10 Agustus 2021)

“Kami tetap masih kerja seperti biasa, tapi malamnya kami harus bertapo (bersembunyi). Kerja terus, tapi razia pun jalan terus. Kalau kami kena tangkap, siapa yang bisa bekerja di ladang sawit ini? Perusahaan pasti akan bangkrut.” (Thomas, Buruh Migran Perkebunan Sawit di Sabah, 10 Agustus 2021).

Berbagai operasi penangkapan tidak berhasil menurunkan angka penularan Covid-19. Angka kasus harian terus meningkat. Sebaliknya muncul berbagai kluster penularan Covid-19 di sejumlah pusat tahanan imigrasi atau PTS. “Dari data yang kami kompilasi melalui Newslab, per-10 Agustus 2021 setidaknya telah terjadi 14 klaster penularan Covid di pusat tahanan sementara di Sabah, dengan 6.518 kasus, 1.431 diantaranya masih dalam perawatan. Semakin sering razia, hanya akan menciptakan lebih banyak kluster pusat tahanan sementara, seperti yang kita saksikan terjadi berulang kali di Sabah. Cara tersebut justru berlawanan dengan usaha untuk mengendalikan penyebaran virus Covid-19.” Sahut Musdalifah Jamal, Koordinator Koalisi Buruh Migran Berdaulat

Oleh karenanya, Koalisi Buruh Migran Berdaulat menuntut supaya JIM Sabah harus segera menghentikan segala bentuk operasi penangkapan migran tak berdokumen. Menangkap mereka yang mana termasuk anak-anak, orangtua dan perempuan ke dalam pusat tahanan sementara yang penuh sesak merupakan tindakan keji, merendahkan kemanusiaan, dan serangan terhadap orang-orang yang selama ini termarjinalkan yang justru paling membutuhkan bantuan di kala pandemi.

“Buruh migran dan keluarganya yang telah tinggal selama beberapa generasi memiliki kontribusi yang tak tergantikan terhadap ekonomi Sabah. Melalui darah dan keringat mereka lah 1,5 juta hektar perkebunan sawit di Sabah dapat terus beroperasi. Di saat sulit seperti ini, seharusnya mereka mendapatkan bantuan, perlindungan dan pelayanan kesehatan yang sama seperti halnya warga negara, bukannya menjadi target penangkapan dan penahanan.” Tambah Musdalifah Jamal

Dalam rilis nya, Koalisi Buruh Migran Berdaulat mendesak otoritas Sabah agar:

  1. Menghentikan segala bentuk operasi penangkapan terhadap migran yang tidak berdokumen, termasuk anak anak, perempuan dan orang tua;
  2. Mempercepat dan memperluas pelaksanaan vaksinasi bagi migran tanpa syarat administrasi dan dokumen keimigrasian;
  3. Mempercepat dan menyederhanakan proses administrasi deportasi untuk menghindari penahanan berkepanjangan sehingga pusat tahanan sementara bagi para migran di Sabah tidak semakin penuh sesak;
  4. Menyediakan layanan keimigrasian yang lebih mudah diakses, cepat, murah dan aman bagi buruh migran;
  5. Menjalankan program pengampunan bagi buruh migran tak berdokumen, termasuk mengadopsi program kalibrasi federal (federal recalibration programme);
  6. Mengutamakan tanggung jawab penghormatan, pemenuhan dan perlindungan Hak Asasi Manusia (HAM) bagi buruh migran, termasuk hak atas kesehatan, dibanding pendekatan represi.

Sebagai bentuk dukungan, Musdalifah Jamal dan rekan – rekannya mengundang public supaya menandatangani petisi online mereka di Change.org, di link berikut https:/Chang.it/bVbXQDZL

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eight + eighteen =